Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Udang bermata tiga dari setengah miliar tahun yang lalu memiliki otak tertua di dunia

Otak tertua di dunia telah ditemukan di sisa-sisa udang bermata tiga yang berenang di lautan lebih dari setengah miliar tahun yang lalu.

Sistem saraf pusatnya yang lengkap masih terlihat – memberikan wawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang nenek moyang serangga, laba-laba, dan krustasea.

Dinamakan Stanleycaris hirpex, itu digambarkan sebagai 'barang dari mimpi buruk'. Itu memiliki dua mata 'di tangkai' dengan yang lebih besar di tengah - dan cakar berduri.

Itu hidup selama 'ledakan' Kambrium – periode evolusi yang cepat ketika sebagian besar kelompok hewan utama muncul dalam catatan fosil.

Makhluk itu adalah anggota dari radiodont, predator puncak yang merupakan 'hiu Putih Besar' pada masanya.

Mencapai lebih dari tiga kaki panjangnya, mereka adalah jenis artropoda awal - hewan merayap menyeramkan dengan anggota badan bersendi.

Terlepas dari penampilan aneh Stanleycaris, isi kepalanyalah yang paling membuat para ilmuwan bersemangat.

Pada 84 individu yang digali di Burgess Shale, sebuah kuburan prasejarah di Pegunungan Rocky Kanada, otak dan saraf masih terpelihara – setelah 506 juta tahun.

Penulis utama Joseph Moysiuk, kandidat PhD Universitas Toronto, mengatakan: "Kami bahkan dapat melihat pusat pemrosesan visual yang melayani mata besar dan jejak saraf yang memasuki pelengkap.

'Detail yang halus begitu jelas seolah-olah kita sedang melihat seekor binatang yang mati kemarin.'

Spesimen baru memberikan gambaran sekilas tentang seperti apa sistem saraf leluhur. Menemukan jaringan lunak yang membatu jarang terjadi – tetapi ini unik.

Sebagian besar fosil yang kita miliki adalah tulang dan atau bagian tubuh yang keras seperti gigi atau kerangka luar.

Otak dan saraf terbuat dari zat seperti lemak yang biasanya tidak bertahan hidup.

Sistem saraf pusat mengoordinasikan semua fungsi saraf dan motorik. Pada vertebrata, terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang.

Pada artropoda, otak lebih dipadatkan dengan rangkaian massa jaringan saraf yang saling berhubungan seperti rantai yang menyerupai untaian manik-manik.

Otak Stanleycaris terdiri dari dua segmen, protocerebrum dan deutocerebrum.

Mereka terhubung dengan mata dan cakar depan, masing-masing - dan mengontrol sinyal penglihatan dan antena pada artropoda hari ini.

Mr Moysiuk, yang berbasis di Royal Ontario Museum, menambahkan: 'Kami menyimpulkan kepala dan otak dua tersegmentasi memiliki akar yang dalam dalam garis keturunan arthropoda.

'Evolusinya kemungkinan mendahului tiga otak tersegmentasi yang menjadi ciri semua anggota yang hidup dari filum hewan yang beragam ini.'

Makhluk itu adalah anggota dari radiodont, predator puncak yang merupakan 'hiu Putih Besar' pada masanya.

Mencapai lebih dari tiga kaki panjangnya, mereka adalah jenis artropoda awal - hewan merayap menyeramkan dengan anggota badan bersendi.

Terlepas dari penampilan aneh Stanleycaris, isi kepalanyalah yang paling membuat para ilmuwan bersemangat.

Pada 84 individu yang digali di Burgess Shale, sebuah kuburan prasejarah di Pegunungan Rocky Kanada, otak dan saraf masih terpelihara – setelah 506 juta tahun.

Penulis utama Joseph Moysiuk, kandidat PhD Universitas Toronto, mengatakan: "Kami bahkan dapat melihat pusat pemrosesan visual yang melayani mata besar dan jejak saraf yang memasuki pelengkap.

'Detail yang halus begitu jelas seolah-olah kita sedang melihat seekor binatang yang mati kemarin.'

Spesimen baru memberikan gambaran sekilas tentang seperti apa sistem saraf leluhur. Menemukan jaringan lunak yang membatu jarang terjadi – tetapi ini unik.

Sebagian besar fosil yang kita miliki adalah tulang dan atau bagian tubuh yang keras seperti gigi atau kerangka luar.

Otak dan saraf terbuat dari zat seperti lemak yang biasanya tidak bertahan hidup.

Sistem saraf pusat mengoordinasikan semua fungsi saraf dan motorik. Pada vertebrata, terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang.

Pada artropoda, otak lebih dipadatkan dengan rangkaian massa jaringan saraf yang saling berhubungan seperti rantai yang menyerupai untaian manik-manik.

Otak Stanleycaris terdiri dari dua segmen, protocerebrum dan deutocerebrum.

Mereka terhubung dengan mata dan cakar depan, masing-masing - dan mengontrol sinyal penglihatan dan antena pada artropoda hari ini.

Mr Moysiuk, yang berbasis di Royal Ontario Museum, menambahkan: 'Kami menyimpulkan kepala dan otak dua tersegmentasi memiliki akar yang dalam dalam garis keturunan arthropoda.

'Evolusinya kemungkinan mendahului tiga otak tersegmentasi yang menjadi ciri semua anggota yang hidup dari filum hewan yang beragam ini.'








Pada arthropoda modern – seperti belalang dan serangga lainnya – otak juga memiliki tritocerebrum.

Ini terhubung ke labrum, bibir atas yang dapat digerakkan, dan mengintegrasikan informasi sensorik dari dua lobus otak lainnya. Kompartemen ekstra memiliki implikasi radikal.

Salinan berulang dari banyak organ arthropoda dapat ditemukan di tubuh mereka yang tersegmentasi. Mengetahui bagaimana mereka berbaris adalah kunci untuk memahami diversifikasi.

Mr Moysiuk mengatakan: 'Fosil-fosil ini seperti Batu Rosetta, membantu menghubungkan sifat-sifat pada radiodont dan artropoda fosil awal lainnya dengan rekan-rekan mereka dalam kelompok yang masih hidup.'

Selain sepasang mata yang mengintai, Stanleycaris memiliki pengintip tengah yang besar di bagian depan kepalanya – fitur yang belum pernah terlihat pada radioodont.

Rekan penulis Profesor Jean-Bernard Caron, yang merupakan supervisor Mr Moysiuk, mengatakan: 'Kehadiran mata ketiga yang besar di Stanleycaris tidak terduga.

'Ini menekankan bahwa hewan-hewan ini bahkan lebih aneh dari yang kita duga. Ini juga menunjukkan kepada kita bahwa artropoda paling awal telah mengembangkan berbagai sistem visual yang kompleks seperti banyak kerabat modern mereka.'

Dia menambahkan: 'Karena sebagian besar radiodon hanya diketahui dari potongan-potongan yang tersebar, penemuan ini merupakan lompatan penting dalam memahami seperti apa mereka dan bagaimana mereka hidup.'

Selama Kambrium, radiodon adalah salah satu hewan terbesar. Anomalocaris, dijuluki 'keajaiban aneh', setidaknya berukuran 3 kaki 3 inci – menjadikannya monster laut.

Tidak lebih dari delapan inci, Stanleycaris jauh lebih kecil. Tapi itu akan menjadi pembunuh yang mengesankan – setidaknya tiga kali ukuran sebagian besar saingan.

Radiodon berarti 'gigi yang memancar'. Hewan-hewan yang tidak biasa diberi nama setelah rahangnya yang bundar dan bergigi. Mereka beradaptasi dengan cahaya redup air dalam.

Sistem sensorik dan saraf Stanleycaris yang canggih akan memungkinkannya untuk secara efisien memilih mangsa kecil dalam kegelapan.

Ditambahkan Mr Moysiuk: 'Dengan mata majemuk yang besar, mulut melingkar yang tampak tangguh dengan gigi, cakar depan dengan deretan duri yang mengesankan, dan tubuh yang fleksibel dan tersegmentasi dengan serangkaian flap renang di sepanjang sisinya, Stanleycaris akan menjadi barangnya. mimpi buruk bagi setiap penghuni dasar laut kecil yang cukup malang untuk melintasi jalannya.'

Studi di Current Biology didasarkan pada analisis koleksi 268 spesimen Stanleycaris yang sebelumnya tidak dipublikasikan.

Sebagian besar dikumpulkan pada 1980-an dan 1990-an dari lapisan di atas Tambang Walcott yang terkenal di Taman Nasional Yoho, British Columbia.

Mereka adalah bagian dari koleksi fosil yang ekstensif dari Burgess Shale – sebuah situs Warisan Dunia – yang bertempat di Royal Ontario Museum.

Posting Komentar untuk "Udang bermata tiga dari setengah miliar tahun yang lalu memiliki otak tertua di dunia"