Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berita MotoGP Terbaru Catatan Pelanggan MotoGP Assen Quartararo vs Espargaro Ducati Luar Biasa Dan Penonton Besar

Sirkuit van Drenthe, atau Sirkuit TT, sebagai pita aspal mulia di selatan Assen secara resmi dikenal, selalu memberikan, dan hari Minggu tidak terkecuali. Kami memiliki balapan Moto3 yang luar biasa, di mana para pesaing utama kejuaraan dan anak-anak muda yang menjanjikan memisahkan diri dan berjuang keras. Kami memiliki salah satu balapan Moto2 terbaik dalam waktu yang lama, dengan aksi hingga akhir. Dan kami memiliki balapan MotoGP yang dramatis dan penuh peristiwa yang menyaksikan beberapa pertempuran luar biasa dari depan hingga belakang lapangan. Itu adalah hari yang baik.

Menambahkan sedikit bumbu untuk proses adalah cuaca baik yang sangat unik untuk Assen. Balapan mulai kering, tetapi radar hujan menunjukkan hujan yang sangat ringan menuju lintasan dan kemungkinan akan mengenai jarak sekitar dua pertiga. Hujannya baik-baik saja, tapi itu adalah jenis hujan terburuk: jenis yang meninggalkan banyak noda di kaca mobil Anda, tapi nyaris tidak menyentuh trek. Jika Anda dapat menghapus hujan dari pikiran Anda, Anda dapat terus mendorong sama kerasnya, tetapi dibutuhkan kekuatan mental dan keyakinan yang sangat besar. Namun, sepadan dengan usaha: bahkan di tengah gerimis, para pebalap masih mencatat waktu 1'32 detik.

Ketika saya melihat hujan, saya melihatnya di layar motor. Saya melihat itu sangat kecil. Saya mencoba berpikir bahwa itu tidak hujan," kata Marco Bezzecchi usai balapan. "Saya mencoba untuk tetap fokus, tetapi tetap mendorong semaksimal mungkin."

Di bawah awan

Rekan pebalap Ducati Italia Fabio Di Giannantonio mencoba memikirkan kembali kualifikasi di Mugello, yang berlangsung dalam kondisi serupa. "Saya pergi dalam suasana Mugello, katakanlah! Jadi tidak hujan, tidak hujan, tidak hujan! Jadi saya hanya akan mengisi bensin karena saya melihat semua grup depan yang sedikit menutup throttle, akan sedikit sedikit lebih lambat dan saya ingin mendorong lebih banyak."

Itu tidak mudah. "Sangat sulit untuk memahami apakah akan turun hujan lebih banyak atau tidak," kata Johann Zarco. "Ada bendera, Anda tidak melihat terlalu banyak hujan di kaca depan Anda, tetapi Anda tidak tahu dan akhirnya itu hanya awan."

Hujan juga menciptakan masalah praktis yang membuat sulit untuk menilai seberapa buruk itu. Pecco Bagnaia menemukan air merayap di antara visor dan sobekannya, menciptakan masalah penglihatan. Fakta bahwa dia memimpin perlombaan, dan tidak memiliki referensi untuk menilai apakah adhesi berkurang membuat segalanya menjadi lebih buruk. "Masalah saya adalah saya melihat hujan dan saya pikir itu lebih licin daripada kenyataannya," kata pebalap Ducati Lenovo itu. "Masalahnya saat hujan, juga saat hujan ringan, selalu juga saat Anda mulai hujan ringan, dan Anda memiliki sobek, hujan berasal dari sobek dan layar Anda masuk ke visor Anda. Anda mulai tidak melihat jelas hal-hal. Jadi, saya baru saja menghapus robekan dan saya kehilangan seperti enam persepuluh, lima persepuluh di lap ini."

Bintik-bintik air tidak berubah menjadi hujan yang layak untuk sisa balapan, yang tersisa dari apa yang oleh Chris Hillard dari Alpinestars dengan fasih dijuluki "hujan mental", hujan yang lebih banyak ada di pikiran pengendara daripada di permukaan aspal. Syukurlah, karena itu memungkinkan final yang ganas dan menarik untuk balapan MotoGP.

Banyak yang bisa didiskusikan dalam catatan pelanggan ini. (Dengan permintaan maaf saya atas keterlambatan mereka, tetapi seperti yang dikatakan Aleix Espargaro pada Minggu malam, "tulus, saya sangat lelah. Sangat lelah. Saya perlu istirahat." 11 balapan dalam 17 minggu cukup melelahkan, mengingat tingkat intensitasnya. tuntutan akhir pekan GP.)

Kami mulai dengan momen menentukan balapan. Pecco Bagnaia lolos di awal balapan, mendapatkan holeshot dan kemudian memanfaatkan Aleix Espargaro dan Fabio Quartararo mengambil beberapa tikungan pertama untuk membuang tantangan Jorge Martin – tantangan yang mereka buka saat Quartararo melebar di keluar dari tikungan pertama. Espargaro dan Quartararo beringsut lebih dekat ke Bagnaia saat putaran berlalu, dan pada awal putaran 5, Quartararo melihat celah.

Di Strubben hairpin, ia mencoba menggeser Yamaha M1-nya ke bagian dalam Aprilia RS-GP Espargaro. Itu adalah langkah yang berhasil dia lakukan di lap pembuka, meskipun sebentar, pembalap Spanyol itu menggunakan kecepatan Aprilia untuk menyamakan kedudukan dan memasuki Ruskenhoek di depan Quartararo.

Kali ini, bagaimanapun, Quartararo sedikit terlalu optimis: bagian depan tersapu dari bawahnya, dan motornya menabrak fairing bawah Aprilia, mendorong Espargaro melebar dan masuk ke gravel. Untungnya, jepit rambut Strubben sangat lambat sehingga Espargaro bisa tetap tegak, keluar dari perangkap kerikil untuk bergabung kembali di tempat ke-15.

Pass yang gagal itu akan berdampak besar pada jalannya balapan. Aleix Espargaro melihat harapannya untuk menang balapan menguap, dan percaya bahwa semuanya telah hilang, bersumpah untuk mencoba mendapatkan kembali poin sebanyak mungkin.

"Ketika Fabio memukul saya, saya melihat papan saya P14. Jadi pada saat itu saya berkata, 'perlombaan Anda selesai'. Tidak ada yang akan berubah jika Anda mencetak 2-3 poin, itu tidak masalah," kata Espargaro setelah pertandingan. perjalanan comeback yang menakjubkan yang melihatnya melewati garis di urutan keempat akhirnya. "Anda harus mendapatkan lebih dari 10 poin. Jika Anda jatuh, Anda jatuh. Itu saja. Dan saya pikir itu bukan salah Anda jika Anda jatuh, karena itu akan menjadi kesalahan Fabio!"


Posting Komentar untuk "Berita MotoGP Terbaru Catatan Pelanggan MotoGP Assen Quartararo vs Espargaro Ducati Luar Biasa Dan Penonton Besar"